Dua Negara Pembantai Etnis Menandatangani Perjanjian Manipulasi Buku Teks Sejarah

Dua negara pembantai etnis, ‘Israel’ dan Myanmar akan mengedit bagian-bagian tentang sejarah mereka sendiri di buku teks negara setelah menandatangani perjanjian kerja sama pendidikan pada hari Senin (28/5/2018).

“Kesepakatan pendidikan dengan Myanmar, melanjutkan kerjasama dengan teman-teman kami di seluruh dunia,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Israel Tzipi Hotovely mengatakan dalam kicauan di akun tweeter.

Middle East Eye melansir,perjanjian itu menyoroti hubungan kuat antara ‘Israel’ dan Myanmar, yang sama-sama dituduh melakukan “kampanye pembersihan etnis” skala besar terhadap Muslim Rohingya.

Produsen senjata ‘Israel’ terus menjual peralatan militer ke Myanmar,termasuk kapal perang, sejak krisis kemanusian meningkat tahun lalu.

Perjanjian hari Senin menyerukan untuk mengembangkan program pendidikan di Myanmar untuk mengajarkan tentang “Holocaust dan pelajarannya dari konsekuensi negatif intoleransi,rasisme, anti-Semitisme dan xenophobia,” kata surat kabar Israel Ha’aretz.

Ini juga mendorong pertukaran pendidikan guru dan siswa antara kedua negara.

Menurut Haaretz,yang memperoleh teks perjanjian itu,perjanjian itu memberi Israel dan Myanmar sebuah pernyataan tentang bagaimana mereka digambarkan dalam buku teks masing-masing.

Berdasarkan perjanjian tersebut, pihak berwenang akan meninjau buku-buku pelajaran sekolah terutama yang berkaitan dengan fakta-fakta yang mengacu pada sejarah negara-negara lain,dan memungkinkan masing-masing untuk memperbaikinya.

Tahun lalu,PBB  melabeli kampanye militer Myanmar terhadap Muslim Rohingya sebagai “contoh buku teks tentang pembersihan etnis”.

‘Israel’, yang militernya telah menewaskan lebih dari 100 aksi damai Great Return March di Perbatasan Gaza sejak akhir Maret,yang melanggar hukum internasional.

Awal pekan ini,pengadilan tinggi ‘Israel’ mengizinkan pembongkaran desa Palestina Khan al-Ahmar,sebuah tindakan yang dikecam sebagai “pembersihan etnis” oleh Otoritas Palestina.

Kemitraan ‘Israel’ dan Myanmar, dalam contoh ini dan di masa lalu,telah menyebabkan banyak kekhawatiran dari para kritikus mereka.

“Tentu saja ‘Israel’ melihat Myanmar sebagai seorang teman. Kedua negara berbagi berbagi pandangan dunia ekslusifis yang sama.Kedua negara telah terlibat dalam kejahatan kriminal negara bagian terhadap mereka yang telah didefinisikan sebagai non-warga negara” Kata Penny Green,Profesor Hukum dan globalisasi di Queen Mary University of London, mengatakan kepada Middle East Eye.

Penny Green menambahkan,”Kedua negara menjalankan sistem apartheid,diskriminasi struktural dan kebrutalan Negara yang tak terkendali. Ini sepenuhnya dapat diprediksi bahwa mereka sekarang terlibat dalam program pendidikan bersama tentang penyangkalan kriminal negara,”Ujar Penny Green.

“Untuk Rohingya,2017 akan selamanya menandai akhir dari genosida selama 30 tahun. Tahun 2017 bagi Rohingya seperti tahun 1948 bagi rakyat Palestina.”
Israel telah dikritik karena menjual peralatan militer ke Myanmar karena yang terakhir melakukan kampanye melawan Rohingya.

Itay Mack, seorang pengacara Israel yang mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi Israel untuk memblokir penjualan senjata ke Myanmar,mengatakan kepada MEE bahwa pembelian kapal perang ‘Israel’ dapat digunakan untuk menyerang pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari serangan Myanmar.

Sekitar 700.000 etnis Muslim Rohingya telah meninggalkan desa mereka menuju Bangladesh pada 2017, ketika militer negara itu menjarah, memperkosa wanita dan membakar seluruh kota di negara bagian Rakhine.(*)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: